Katakan di sini saya perlu menceritakan sebuah cerita. Sedikit gambaran betapa sulitnya jiwa dalam mengurai tumpukan kegugupan. Postingan ini akan panjang. Jika Anda memiliki waktu luang, silakan ambil bagian dalam hasil kegelisahan yang diperkenalkan dalam komposisi yang cukup renyah dan mudah digigit (tampaknya, bagaimanapun juga). Berat sendiri akan berkoordinasi.

Tentang Tik Tok. Saya telah menanamkan mentalitas permusuhan dalam dirinya sejak awal kemunculannya. Karena, saya katakan ada banyak hal yang mengapa. Yang memicu ketegangan di otak untuk mencemooh semua kebodohan yang ditimbulkannya. Semua hal dipertimbangkan, cukup pertimbangkan gambaran besarnya. Bagaimana tidak mengapa ketika seorang wanita muda di sekolah menengah menyerupai penjahat. Bersedia membayar ribuan, uang tunai yang diminta wali, hanya untuk bergabung bertemu dan disambut dengan ikon.

Tidak berhenti di situ, kebodohannya memburuk ketika anak lembu emas mereka diserang. Mereka melindunginya tanpa tujuan. Ya ampun, ternyata objek dewa mereka setara dengan dewa suci dan tidak bisa tersinggung. faklah! Tidak, saya pikir. Mbok, memang, jika Anda ingin menyukai simbol, tidak apa-apa tapi agak egois, kan? Einstein, Marx, tempat peristirahatan terakhir Nietzsche, pada dasarnya bts adalah peti mati. Ini dia, untuk alasan apa Anda menyukai orang-orang yang hanya menari tanpa pandang bulu dan lip sync tidak apa-apa. Ini benar-benar bukan pertanda baik.

Saya pikir hampir semua orang waras di sekitar kemudian setuju bahwa di sana, itu hanya ketidakmampuan yang berubah menjadi sensasi web. Kumpulan sensasi. Kaya dalam diskusi. Substansi tak berdaya. Tidak disempurnakan. Membuang kualitas mendalam yang ketat. Semi pornografi dan semakin melenyapkan usia muda pengganti negara. Memang, ini adalah tren ekspansionisme baru-baru ini yang tujuannya jelas untuk menyakiti anak-anak yang pendiam. Di bawahnya tampak kemajuan melalui perangkat mekanis yang disebut media online. Saya sebenarnya mempertanyakan validitas pesaing resmi nanti jika energinya bergerak seperti cacing panas.

Mahaplung com - Ketahui Semua Tentang Situs Ini Di Sini!

Maaf, istilah yang digunakan secara mental bombastis. Jika tidak terlalu merepotkan, lihat, kemarin saya diperiksa oleh seorang spesialis yang berhati-hati, jika saya terkena gejala infeksi syok gaya hidup.

Baiklah, lanjutkan. Aku tersakiti oleh keajaiban. Saya cenderung membenci panggung. Cobalah untuk tidak perlu menghubungi apa pun. Berhenti khawatir memakan item, cukup mengunduhnya, saya sudah merasa tersinggung. Sekitar itu, haha. Beragam kemudian, pada saat itu, berbeda pada saat ini.

Karena ada satu detik di mana saya tidak dapat menghindari dan menghindar lebih lama lagi. Suka atau tidak, Anda perlu mengunduh aplikasi. Saya ada tugas sekolah, saya disarankan untuk membuat video tiktok. Usahanya, baju renang saya merenungkan cukup lama untuk hanya memilih ya atau tidak. Keterlambatan dalam menetapkan keputusan ini seperti pertanyaan menakutkan, “Kamu lebih menyukai temanmu daripada aku, siapa kekasihmu, ya?”

Misalnya, saya sedang melakukan tugas, yang berarti saya perlu mengunduh aplikasi. Dengan mengunduhnya, kesucian sel saya berubah warna. Optimisme yang secara konsisten saya hargai telah meledak. Saya pikir saya akan mendorong. Membuat kayu bakar. Dibakar, dipulihkan. Dikonsumsi sekali lagi. Juga, semuanya sebagai penebusan karena saya telah merusak optimisme, mengunduh tiktok. Selanjutnya siksaan itu ditambah dengan derajat siksaan dengan alasan pembenaran prostitusi hanya sebatas angka untuk melengkapi lembar endorsement nantinya. Namun, masalahnya adalah, jika saya tidak menangani pekerjaan saya, keamanan saya akan terganggu. Untuk apa optimis jika subsidi baru yang membantu setiap semester terancam ditolak dengan alasan sesuai dengan kepribadiannya?

Sebenarnya, saya pasti tahu mana yang harus dipilih. Hanya saja, aku terus menolak kesadaran itu. Aku terjun ke dalam ketidaktahuan yang paling dalam. Sampai saat itu, setelah melakukan penyangkalan, perhatian itu perlahan-lahan muncul ke permukaan. Bagaikan seorang pertapa yang mendapat motivasi dari bisikan-bisikan suara gaib, “Apanya yang mengerikan? Wong hanya mencoba?”. Bersiaplah dengan baik. Saya mendukung suara itu. Perhatian itu pada titik ini tidak disangkal. saya setuju. Baiklah, unduhan. Cie, buat tiktok. Saya mulai memikirkan ide video tersebut.

Jelas, saya lebih suka untuk tidak membuat video bergerak sambil menunjuk dengan jari telunjuk saya pada konten yang sedang dipindahkan. Cobalah untuk tidak seperti itu. Wagu. Akhirnya, saya memilih untuk menggunakan konfigurasi yang biasa saya buat dalam pekerjaan saya. parodi. Memanfaatkan gambar, membatasi subtitle. Itu, akan pembunuh bayaran untuk berpikir dan bertanya, “Apa pentingnya di sini?”. Juga, video itu ternyata seperti ini.

Setelah tugas selesai, pandangan saya tentang aplikasi mulai berubah secara bertahap. Itu karena saya tahu bahwa kali ini saya membenci sesuatu yang saya tidak tahu persis seperti apa itu. Tidak tahu banyak, simpulkan saja, dan bersikap tidak ramah. Memang, ekstremis hampir setara dengan n**r yang mengonsumsi buku ii. Tidak lulus kontrol. Terlebih lagi, saya tahu secara keseluruhan, mentalitas semacam itu tidak benar.

Aku tidak benar. Perencanaan yang salah. Dasar pemikirannya kacau. Menerima bahwa perilaku bodoh harus sesuai dengan instrumen yang digunakan. Tiktok, ya itu hanya alat. Sangat mirip dengan pisau. Jika Anda menggunakannya untuk mengupas produk organik, tidak apa-apa. Namun, sehubungan dengan membunuh individu, memang, bukan pedangnya yang salah. Apa yang terjadi, kesalahan adalah individu.

Perhatian ini mungkin muncul ketika kita perlu melepas kacamata kita yang jarak tinjauannya benar-benar mempersingkat ruang lingkup penglihatan. Mungkin tampaknya ketika kita perlu mencoba untuk memahami. Lihatlah hal-hal dengan lebih adil. Mengambil pemisahan dari domain anggapan abstrak. Lambat laun saya diingatkan oleh karya-karya Mbah Pram dalam buku Bumi Umat Manusia, “Kamu dibimbing. Kamu harus berakal dalam renungan. Khususnya dalam beraktivitas”. Oke, saya akan update informasi dari pernyataan Pram. Pokoknya menurut pandangan saya tentang aplikasi Tiktok. Bahkan setelah menyelesaikan pekerjaan, saya tidak membuang waktu dengan sesuatu selain ketika saya menghapus aplikasi dari telepon saya. Alasannya karena mereka merasa tidak tertarik untuk melanjutkan penggunaan aplikasi tersebut. Bukan karena meremehkan dan tidak ramah seperti sebelumnya.

Hingga suatu hari saya mengalami keadaan yang tidak dapat didamaikan ketika akhir-akhir ini saya sedang serius menyebarkan postingan di Instagram. Katakanlah, istilah kerennya adalah membangun penandaan individu. Dengan mendorong seluk-beluk pekerjaan ke media berbasis web. Biarkan orang banyak melihat orang lain selain orang yang pasti Anda kenal. Dengan tujuan prinsip, memang, apalagi kalau bukan jualan. Saya perlu menjalani kehidupan dasar, sejahtera dan sejahtera melalui ekspresi pengalaman manusia. Jalani pekerjaan dan pekerjaan adalah hidup bagi saya. Penjelasan lain, yang merupakan sesuatu selain angka pura-pura, adalah bahwa saya tidak membutuhkannya jika saya entah dari mana lulus besok, pekerjaan saya mungkin dihargai oleh lingkaran saya sendiri. Saya lebih suka tidak. Individu, mereka bisa menggigit debu. Bagaimanapun, namanya harus abadi. Juga, untuk menjalankan semuanya, saya harus meninggalkan warisan.

Jadilah alat yang dapat diakses dan dibayangkan, saya menggunakannya untuk menyelesaikan publisitas yang bertujuan. Lebih jauh lagi, sungguh, memang, Instagram bukanlah mainan lain bagi saya. Sebelumnya, beberapa tahun sebelumnya saya juga melakukan hal yang sama. Satu-satunya perbedaan adalah bahwa itu bukan atas nama individu. Cukup pakai kerudung. Biarkan apa? Jadi orang-orang yang saya kenal tidak menyadari bahwa saya sedang ‘bekerja’. Sebagian sampul yang saya awasi saat itu termasuk matifuckshit, vsdiction, dan fakamitetep. Substansi dari substansi, ya menampar hal itu mengapa. Selain ketiganya, saya menggunakan record lain untuk menjual buku di web, yaitu Manifestbook. Semua catatan telah dihapus.

Namun, lama-lama cadar membuat kehadirannya kesal. Saya mulai mengatur setiap rencana. Gambar berapa banyak bahaya. Juga, cepat lepaskan penutup itu. aku ditelanjangi. Namun, sialnya, saking takutnya diekspos, kalkulasi Instagram tak lagi semenyenangkan yang sudah lama berlalu. Tidak menyenangkan. Mereka malas. Karena pertimbangan individu, diambil oleh pesaing yang berbau harum. Memang, Tiktok. Semua orang pergi ke sana. Semua. Bahkan orang-orang yang saya kenal adalah visioner, yang dulu menyendiri, kini memiliki hubungan dekat dengan TikTok.

Saya baru memulai lagi di Instagram, lagi suka atau tidak, saya harus segera meletakkan tikar di sana. Jika tidak, promosi akan turun. Melewatkan kesempatan itu. Kebebasan yang rusak. Di lain waktu ketika perhatian muncul bahwa itu penting di sana, itu akan merepotkan. Goyah akhirnya memantul. Pengalaman masa lalu di Instagram adalah semua yang dibutuhkan siapa pun untuk digunakan sebagai rencana pendidikan pembelajaran. Itu contoh: kemarin akan dikumpulkan jadi hari ini. Hari ini dikumpulkan jadi besok. Selanjutnya, besok, itu akan berubah nama menjadi waktu sekarang sekali lagi. Saat ini ada, ya baru hari ini. Tidak ada yang seperti besok. Tidak ada!

Sepanjang garis ini, sementara itu tidak tua, jangan terlalu rentan. Anda tidak bisa sensitif untuk maju, man. Individu yang rentan untuk maju, akan menendang ember. Memang, mirip dengan seseorang yang hidup selama masa kebakaran, dia tidak bisa tanpa banyak berkata, “Halo, ada apa. Untuk alasan apa mainan itu terbakar?” Orang itu, dia mati keesokan harinya. Dingin. Jika Anda ingin bertahan, Anda perlu mencari cara untuk mengimbangi diri Anda dengan kesempatan. Karena kebenarannya adalah, waktu memilih individu. Bukan sebaliknya, orang memilih kesempatan.

Lebih jauh lagi, karena kenyataan itu, saya tampaknya perlu disarankan untuk menjilat ludah saya sendiri. Juga, tidak ada bedanya. Orang yang menjilat ludahnya sendiri, adalah orang yang perlu maju. Klarifikasinya adalah ini: waktu terus berjalan. Perubahan tidak dapat dihindari. Jika Anda ingin menjilat air liur Anda sendiri, itu berarti Anda perlu memperbaiki apa yang dulu dianggap benar, tetapi saat ini tidak signifikan. Secara keseluruhan, apa namanya jika bukan kemajuan? Baik? Memang, semua hal dipertimbangkan, ludah siapa lagi yang perlu dijilat selain ludah mereka sendiri? Di mana orang lain akan meludah!

Tidak masalah. Itu tidak akan solid melawan keinginan kesempatan. Substansial, bung. Kompromi. Ubah sudut pandang tentang bagaimana seharusnya keahlian. Semua hal dipertimbangkan, satu ton informasi baru telah memasuki kepala saya, yang telah mendorong pergolakan ekstrim dalam pemahaman. Jiwa tua tidak bekerja! Pemberontakan telah melemahkan renungan hub pendek, salah satunya tentang optimisme.

Sesuatu yang dulu dianggap penuh harapan, ternyata bukan optimis sejati. Itu egosentris. Usahakan tidak perlu melakukannya jika tidak sesuai dengan keinginan optimal Anda. Terlepas dari kenyataan bahwa Anda tahu, di mana di dunia ini benar-benar menampung keyakinan kita. Ikuti citra diri Anda, Anda tidak akan kompeten. Harus ada trade off. Karena, seandainya Anda tidak berpikir dua kali, maka akan, pada saat itu, kalah, yang dituduhkan pada faktor luar. Saya tidak melihat masalah kerangka kerja ini

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here